Kasus Pelecehan Terhadap Jurnalis Di Kantor Camat Wawo Akhirnya Ke Ranah Hukum

Iklan 970x250 px

Kasus Pelecehan Terhadap Jurnalis Di Kantor Camat Wawo Akhirnya Ke Ranah Hukum

Kamis, 05 Desember 2019
Kantor Camat wawo
Bima, Media Buser Bima- Kasus Pelecehan Terhadap Jurnalis Di Kantor Camat wawo akhirnya ke rana hukum pada hari selasa pagi pukul 08 30 wita .di kantor Camat wawo,desa Maria, Kecamatan Wawo, Kabupaten Bima, NTB.Nusa Tenggara Barat.kamis ( 05 / 12 / 2019 )
  
Oknum Pegawai kantor Camat wawo melecehkan Sala satu Pimpinan Media Online Buser Bima, di kantor camat wawo Pada saat Lagi menulis Berita tentang 6 orang masyarakat wawo di gigit anjing Rabies.
  
Pimpinan Media Buser Bima,sedang menulis berita di Ruangan kerja nya kasih  polisi pamong praja ( POL PP) tidak lama kemudian  kasih pol pp, masuk keruangannya, terus dia negur  Amir jawab  iya bang , amir nanya abang dari mana kasih pol pp  menjawab baru pulang sosialisasi terkait anjing rabies dari desa ntori sampai ujung desa raba ,oh iya bang kenapa tidak telepon saya biar saya liput kegiatannya,biar di tau sama masyarakat wawo  apa aja kegiatan pol pp, dan kalau naik di media kan bisa di tau dan di kenal terkenal kami Sedang  berbicara dan sambil ketawa tiba tiba, dia nyeletuk di sebelah buat apa masuk koran atau media ntoh tidak kenyangk perut ko, kalau kenyangk perut saya juga mau ikut masuk  ke media atau koran  haaaaaaaaaaaaa 3 kali berturut turut,ngomong sambil ketawa sama pol pp lainya,berasal dari situ saya  belum marah karna saya melanjut kan penulisan berita karna mau kejar tayang.selesai nulis berita, saya keluar nanya di pol pp dan pj desa riamau lagi asik main remi di ruangan pol pp polisi pamong praja. Siapa yang ngomong tadi mereka menjawab abah ridwan staf  kantor camat wawo terus saya menjawab kenapa dia ngomongk begitu kok seronoh sekali, bapak di kantor camat pelayanan masyarakat jangan kasih bahasa kaya gitu ke kami, apalagi saya seorang jurnalis,bahasa bapak ini sudah melecehkan tugas profesi  kami sebagai jurnalis, selesai saya ngomong begitu saya langsung pamit pulang sama kasih pol pp,terus saya buat status di face book ternyata di kantor camat ini menurut hendi salah satu masyarakat kampung loka di juga pernah merasa di usir di kantor camat itu entah oleh siapa siapa di tidak jelaskan lewat masenjer nya.

Sampai sore saya menunggu tidak ada kabar dari pihak kecamatan baik di telepon atau di temuin ingin klarfikasi terkait masalah ini .saya kerumah pak sekretaris camat wawo Syarifudin Bahsyar S.Sos memberikan informasih bahwa ada anak buah nya melecehkan saya yah saya minta petunjuk dari bapak dia menjawab ok besok saya akan pertemukan di kantor camat,dari pagi sampai sore saya tunggu tidak ada sehingga malam ini saya laporkan di polsek wawo
  
Dan kami meminta kepada Bupati Bima agar kasus yang melecehkan jurnalis seperti ini jangan di biarkan kalau ada kasih tindakan atau peringgatan khusus. ini sudah sekian kali di wilayah kabupaten Bima teman teman jurnalis atau wartawan mendapatkan kata kata pelecehan.
  

sekretaris camat wawo Syarifudin Bahsyar S.Sos Menyampaikan,”pada saat di wawancarai awak media buser bima di kantor camat, pada hari kamis pagi pukul 08.00 wita saya akan segera memberikan sanksi atau cara- cara pelayanan  terbaik  terhadap anggota saya  sehingga menkedepankan tatakrama yang baik dan sesuai Motto BIMA RAMAH dan WAWO BANGKIT Bima ramah artinya berikan senyum manis dan harus ramah terhadap sesama manusia,” jelasnya

Kami sebagai jurnalis sudah di lindungin oleh UUD pers Nomor 40 tahun 1999  Tentang kebebasan pers.kenapa harus di berikan bahasa  sangat senonoh begitu,dan ini bukan melecehkan personal melainkan organisasi Pers,dan didalam melaksanakan profesi  wartawan kami mendapat  perlindungan hukum,”tutupnya

Amir Reynal BB 01.